Ke Mahkamah Selayang

15th June 2015 yang lepas..
aku pergi ke Mahkamah untuk settle kan kes arwah ayah..
mama pernah failkan saman dekat budak yang langgar ayah..

Bayangkan eh, hari pertama ayah kena langgar sampai ayah meninggal,
tak ada sorang wakil dari family budak yang langgar arwah ayah datang melawat ayah..
sampailah hari perbicaraan..baru aku tau siapa yang langgar ayah..
masa tu umur dia 18 tahun..
mmg ye dah tertulis segala Qada' dan Qadar..
tapi sekurang-kurangnya datanglah jenguk kami..
waktu ayah kat hospital, waktu ayah terbaring je kat rumah..
ada masa setahun setengah utk korang satu family cari mana rumah kami...
tak jauh..mungkin cuma 5 minit rumah korang dr rumah kami..

Setahun Setengah ayah sakit..terbaring..ditebuk sana sini..
Operation sana sini..buang tempurung kepala..
hanya tuhan yang tahu apa yang ada dlm hati ni..
aku cukup sedih..tiap malam menangis..
kami berenam yang jaga ayah..
ayah tak mampu buat apa2..
kadang-kadang ayah menangis..
Ya Allah...

Masa hari perbicaraan aku cukup tenang..
aku harap semuanya akan berakhir dengan baik..
masa diluar pintu mahkamah..
ayah kpd budak yg melanggar ayah dtg dan salam along..
dengan sinis berterima kasih kpd kami..utk apa?
"Terima Kasih sbb saman anak saya"

Pakcik..tak perlu berterima kasih sesinis itu..
tak perlu mengajar kami tentang halal dan haram..
tak perlu bagi tahu kami tentang yang hidup itu pasti akan mati..
tak perlu cakap ayah kami tak tenang dalam kubur tu..
pakcik..kami ni berhutang almost 30K tau utk arwah ayah..
arwah ayah xboleh makan..
arwah ayah cuma minum susu...setiap 3 jam arwah ayah kena minum..
pakcik nak tau berapa RM susu tu setin?
RM79.90 pakcik.. susu Ensure..
Nak tau berapa tin arwah ayah perlu kan sebulan ?
20 tin pakcik..20 bukan 2 tin..
susu je sebulan RM15++
belum pampers, belum ubat lain..belum luka melecet sbb baring je..
jgn jadi kejam pakcik....

Ada pakcik ucapkan kata maaf bagi pihak anak pakcik?
tak ada...
jgn terlalu sombong pakcik...
dunia ni bulat..hukum kifarah tu wujud...
Sedihnya hati ni hanya Allah yang tahu..
baru sekarang pakcik tny mana rumah kami?
untuk apa?? utk berperang?
untuk bergadu...tak perlu pakcik..
maaf, itu bukan cara kami..

kalau pakcik ajar kami utk redha dengan pemergian arwah ayah..
sekarang saya nak ajar pakcik utk redha bila anak pakcik di saman..
pakcik,
saya hilang sesorang yang menjadi tulang belakang keluarga kami..
adik saya paling kecik masa tu DARJAH 3 pakcik..
pakcik tau apa jadi kat adik saya tu??
dia tertekan..dia menangis..dia tak nak pergi sekolah..jiwa dia kacau..
sampai hari ni masih terasa dlm diri dia pakcik..
dia cukup rapat dengan ayah..
pakcik tak tahu mcm mana org pandang keluarga kami..
pakcik tak tahu apa yang kami alami hingga ke saat ini..
luaran mungkin pakcik nmpk kami okay tapi tidak di dalam..
tiga orang adik saya masih bersekolah pakcik..
ye..benda ni tak jadi kat pakcik sbb tu pakcik tak tahu apa kami rasa...

Tapi aku tahu segala yang jadi pasti ada hikmahnya..
In Shaa Allah suatu hari nnt semuanya akan selesai..



No comments:

Post a Comment